Bagaimana Menggunakan Google Cloud SQL dengan WordPress?

Menguruskan laman WordPress trafik berat mempunyai banyak cabaran, dan salah satunya adalah pangkalan data.


Pangkalan data terkenal menggunakan sumber yang tinggi seperti CPU, Memory, IO jadi adalah idea yang baik untuk menjadi tuan rumah pangkalan data secara berasingan.

Laman web WordPress biasa adalah seperti di bawah.

Di mana semua perisian Nginx / Apache, PHP, WordPress, MySQL / MariaDB berjalan pada pelayan yang sama.

Mempunyai semua yang ada di pelayan yang sama sesuai untuk lalu lintas kecil hingga sederhana, tetapi jika menguruskan laman web lalu lintas padat dan mengoptimumkan setiap lapisan untuk prestasi optimum maka anda mungkin mahu mencabut pelayan pangkalan data.

Terdapat dua cara yang mungkin untuk melakukannya.

  1. Host pangkalan data pada pelayan yang berbeza
  2. Gunakan SQL Terurus Google Cloud

Sekiranya anda bersedia meluangkan masa & berusaha dalam menguruskan pangkalan data, maka itu akan menjadi keren. Namun, jika anda tidak bersedia untuk melakukannya, anda boleh memanfaatkannya SQL Terurus Google Cloud.

Apa itu Google Cloud SQL?

Cloud SQL adalah pangkalan data terurus berprestasi tinggi (MySQL & Perkhidmatan PostgreSQL) oleh Google. Anda tidak perlu risau tentang pemasangan, pengurusan, dan pengoptimuman prestasi.

Anda membayar apa yang anda gunakan dan membiarkan Google menangani infrastruktur pangkalan data.

Google Cloud SQL boleh bersepadu dengan App Engine, Compute Engine atau perkhidmatan / hosting lain termasuk stesen kerja tempatan anda.

Menyiapkan replikasi pangkalan data, Ketersediaan tinggi, failover automatik tidak memerlukan kemahiran pangkalan data dan anda mengkonfigurasinya menggunakan konsol Google.

Sedia untuk melihat bagaimana Cloud SQL berfungsi dengan WordPress?

Senario – Saya mempunyai laman web WordPress yang dihoskan di Google Cloud (Compute Engine) di mana semuanya berjalan pada satu pelayan. Saya akan melakukan perkara berikut untuk memisahkan pangkalan data.

  • Buat Instance Cloud SQL
  • Eksport data dari pangkalan data MySQL yang ada
  • Import data ke Cloud SQL
  • Benarkan Cloud SQL disambungkan dari pelayan WordPress yang ada
  • Tukar konfigurasi WordPress untuk menyambung ke Cloud SQL

Membuat Google Cloud SQL Instance

  • Pilih MySQL dan Seterusnya

  • Pilih generasi kedua

Seperti yang anda lihat generasi ke-2 mempunyai hasil yang tinggi dengan kos yang lebih rendah

  • Masuk ke ID contoh
  • Pilih Versi pangkalan data (selalu terkini adalah lebih baik)
  • Pilih wilayah & Zon

Petua: selalu memilih untuk mempunyai contoh SQL di wilayah yang sama dengan pelayan WordPress anda yang ada. Walau bagaimanapun, Sekiranya WordPress anda tidak berada di Google Cloud, maka pilih lokasi terdekat dari hosting anda.

  • Secara lalai, n1-standard-1 dipilih di bawah jenis mesin. Jangan ragu untuk berubah sekiranya anda perlu.
  • Biarkan ia menjadi jenis storan pilihan lalai sebagai SSD
  • Sandaran automatik, pembalakan binari dipilih lalai – ubah jika anda memerlukannya
  • Lebih baik untuk menentukan tetingkap penyelenggaraan & masa untuk menampal.

Petua: sentiasa memilih hari & masa yang kurang sibuk untuk perniagaan anda

  • Masukkan SQL kata laluan root dan klik Buat

Perlu beberapa saat untuk membuat dan setelah selesai, anda akan melihat contohnya dalam senarai.

Mendapatkan Eksport Data dari Pangkalan Data yang ada

  • Log masuk ke pelayan semasa di mana MySQL berjalan
  • Gunakan arahan mysqldump untuk mengeksport pangkalan data

mysqldump -u root -p [DATABASE_NAME] >/tmp/export.sql

Terdapat beberapa prosedur untuk dieksport seperti yang dijelaskan di Dokumen Google.

Mengimport data ke Cloud SQL

Mari buat pangkalan data dan simpan namanya seperti sedia ada

  • Pergi ke Contoh SQL
  • Klik Pangkalan data tab >> buat pangkalan data
  • Masukkan nama pangkalan data dan klik buat

Sekarang, saya akan mengimport data

  • Klik Import butang
  • Pilih fail SQL dan klik Import

Ia akan mengambil masa beberapa saat, dan anda akan mendapat pengesahan setelah selesai

Mengkonfigurasi Kawalan Akses Cloud SQL

Kawalan akses sangat penting kerana di sinilah anda menentukan siapa yang harus berhubung dengan contoh anda. Terdapat dua bahagian.

Mengizinkan rangkaian – tambahkan alamat IP yang seharusnya membenarkan penyambungan ke instance Cloud SQL

  • Pergi ke Kawalan Akses >> Tambahkan rangkaian (di bawah sub-tab Pengesahan), tambahkan alamat IP pelayan WordPress dan Simpan

Pengguna akaun – bagus untuk membuat akaun pengguna yang terpisah untuk pangkalan data WordPress.

  • Pergi ke tab Pengguna dan Buat akaun pengguna
  • Masukkan pengguna dan kata laluan

Petua: anda boleh menjaga pengguna & kata laluan seperti yang ada sehingga anda akan mempunyai perubahan konfigurasi minimum di WordPress

Mengkonfigurasi WordPress ke Cloud SQL

Dan bahagian terakhir, anda perlu menukar wp-config.php untuk menunjuk ke Cloud SQL

Seperti biasa, ambil sandaran dari wp-config.php fail

Edit fail menggunakan vi dan kemas kini nilai DB_HOST ke alamat IP Cloud SQL

Dari

/ ** Nama hos MySQL * /
tentukan (‘DB_HOST’, ‘localhost’);

Ke

/ ** Nama hos MySQL * /
tentukan (‘DB_HOST’, ‘104.155.153.82’);

104.155.153.82 adalah IP instance Cloud SQL saya yang anda akan dapati di bawahnya Hartanah dalam Gambaran keseluruhan tab.

Simpan fail dan mulakan semula PHP, Nginx di pelayan WordPress

Nota: anda mungkin juga ingin menyambung ke instance Cloud SQL menggunakan klien MySQL dari Compute Engine yang dijelaskan di sini.

Bagus! Kamu ada berjaya pangkalan data WordPress yang dipisahkan.

Cuba akses untuk memastikan ia berfungsi. Sebaik sahaja, anda mungkin mahu hentikan MySQL di pelayan WordPress.

Menghentikan MySQL

Setelah anda berpuas hati dengan Google CloudSQL, anda boleh memikirkan untuk menghentikan MySQL berjalan di pelayan anda.

Sekiranya menggunakan Ubuntu 16.x

perkhidmatan berhenti mysql

Ini akan berhenti tetapi bermula semula apabila pelayan dimulakan semula jadi seterusnya anda perlu melumpuhkan dari permulaan automatik.

kemas kini-rc.d mysql melumpuhkan

untuk CentOS 6.x

perkhidmatan berhenti mysqld

dan untuk melumpuhkan dari permulaan automatik

chkconfig –del mysqld

Anda mungkin juga mahu menyahpasang MySQL, tetapi saya akan mengesyorkan membiarkannya dipasang pada masa akan datang sekiranya anda ingin menggunakannya secara tempatan.

Mendapatkan MySQL yang dikendalikan di Google Cloud cukup berterus terang, dan saya tidak menghadapi masalah.

Sekiranya anda memerlukan untuk memisahkan pangkalan data dari pelayan WordPress, maka Google Cloud SQL akan menjadi pilihan yang baik. Cuba lihat bagaimana ia berfungsi.

Tidak selesa dengan pengubahsuaian konfigurasi, perkara berkaitan pentadbiran pelayan? Manfaatkan platform Google Cloud yang diuruskan untuk WordPress.

TAG:

  • GCP

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Комментариев нет, будьте первым кто его оставит

    Комментарии закрыты.

    Adblock
    detector